Ingat Mati

Kata orang Maut, Jodoh dan Rezeki adalah rahasia Allah yang telah ditentukan waktunya sejak sebelum kita dilahirkan. Kalau Jodoh dan Rezeki masih bisa diusahakan dan diubah, lain halnya dengan kematian, datangnya pasti dan tak bisa diubah, waktunya? Hanya Allah yang tahu, kapan waktunya ajal menjemput kita. Yang bisa kita lakukan hanyalah berdoa, agar saat kematian menjemput kita nantinya, kita sedang dalam keadaan yang baik, di tempat yang baik dan sedang melakukan hal yang baik, sehingga kita bisa dijemput dalam keadaan khusnul khotimah, dan meninggalkan kebaikan untuk orang-orang yang kita tinggalkan. Aamiin Allahumma aamiin…

Sebab saya membahas kematian adalah karena cerita dari salah seorang Bunda di sekolah yang tadi pagi saya dengar. Jadi, Bunda yang saya sebut sebelumnya ini, tidak biasanya pagi ini datang terlambat. Ketika saya bertanya kok tumben beliau datang terlambat, beliau bercerita bahwa salah seorang saudara sepupu suaminya yang kebetulan tinggal di Malang juga mendadak meninggal sebelum shalat Subuh. Penyebab kematiannya diduga akibat serangan jantung, padahal saudara Bunda tersebut tidak memiliki riwayat penyakit jantung sama sekali. Beliau ditemukan pingsan di kamar mandi oleh istrinya yang saat itu sedang menunggu suaminya untuk shalat Subuh berjamaah. Berhubung suaminya tak juga keluar dari kamar mandi, sang istri pun langsung membuka paksa pintu kamar mandi dan menemukan suaminya dalam keadaan tak sadarkan diri. Inna lillahi wa inna ilaihi raaji’un…

Siangnya, cerita ini kami bahas lagi setelah selesai mengajar. Kami semua tertegun. Terutama para Bunda yang sudah memiliki suami. Masing-masing mengkhawatirkan dan membayangkan jika kejadian tersebut menimpa mereka, ditinggal meninggal suami tiba-tiba, padahal tidak sakit dan tidak mengalami kecelakaan. Apalagi, Bunda yang saudaranya meninggal tadi bercerita anak istri almarhum yang ditinggalkan shock dan terguncang atas kepergian almarhum yang tiba-tiba tersebut. Saya yang mendengar cerita tersebut ikut terharu dan merinding, merinding dalam artian membayangkan seandainya saya berada di posisi keluarga almarhum yang ditinggalkan tiba-tiba tersebut. Saya nggak tahu apa saya bisa melewati itu, walaupun sebelumnya saya pernah dihadapkan pada sebuah kejadian yang serupa tapi bedanya saya yang menjadi perantara malaikat maut (suatu saat nanti, kisah ini akan saya ceritakan di blog kalau saya sudah siap mental). Tapi tetap saja, setiap kematian pasti meninggalkan keharuan dan kesedihan pada kisahnya. Pun dari cerita kematian almarhum saudara salah satu Bunda di sekolah tempat saya mengajar ini, dari cerita ini kami kembali menyadari betapa pentingnya posisi keluarga kami yang ketiadaannya akan menciptakan lubang di hati kami masing-masing.

Datangnya maut seseorang di sekitar kita sebenarnya adalah pembelajaran dari Allah untuk orang-orang yang masih hidup di sekitarnya? Lho kok bisa? Iya, dari kematian seseorang kita tahu, bahwa maut tidak bisa kita prediksi datangnya, begitu waktunya tiba, sampai ke lubang semut pun kita tak mampu menghindarinya. Saya jadi kepikiran, sedang apakah saya saat kematian menjemput saya nanti, apakah saya dalam keadaan khusnul khotimah, dan apa saja yang sudah saya berikan pada orang-orang di sekitar saya sebelum kematian menjemput saya? Apakah saya meninggalkan manfaat, atau malah aib? Apa yang akan saya alami setelah orang-orang meninggalkan saya sendirian berkalang tanah? Tanpa lampu, dan tanpa apapun. Apa saya mampu menjawab pertanyaan Munkar dan Nakir? Entah kenapa pertanyaan-pertanyaan tersebut senantiasa muncul setiap saya mendengar berita kematian seseorang.

Sebenarnya pertanyaan tersebut tidak akan muncul jika seseorang siap menghadapi kematian. Berarti saya belum siap dong? Iya, betul, saya belum siap mati, karena setelah saya hitung-hitung, dosa saya masih lebih banyak daripada kebaikan yang sudah saya lakukan, hehe. Lalu, apa yang harus kita lakukan agar kita siap menghadapi kematian yang setiap saat bisa tiba-tiba datang menjemput kita? Kalau pertanyaan ini boleh saya jawab, jawabannya cuma satu, jangan takut pada kematian, tapi takutlah pada Allah yang memiliki kematian itu. Kalau kita takut pada Allah, secara otomatis kita akan senantiasa melakukan semua hal yang diperintahkan oleh Allah dan menjauhi setiap hal yang dilarang Nya. Kalau itu semua sudah kita lakukan, maka hilanglah rasa takut kita pada kematian malah kita akan menyambut kematian dengan tangan terbuka dan penuh keihklasan. Itu kata saya, kalau kata orang lain yang lebih meyakinkan dari segi pengalaman dan keilmuan daripada saya (hehe) bagaimana? Izinkan saya mengutip penuh artikel yang saya baca di sini. Menurut artikel yang saya baca tersebut, ada 4 cara agar kita bisa ikhlas menjemput datangnya maut, yaitu :

1. Mempunyai bekal akhirat yang banyak
Inilah salah satu cara agar Anda bisa mudah menjemput kematian dengan ikhlas. Orang yang punya bekal, ia akan siap bila dijemput kapanpun, sebaliknya orang yang tak punya bekal dan persiapan, ia akan selalu mengalami rasa ketakutan. Oleh sebab itu, dunia merupakan ladang tempat bercocok tanam pahala dan amal perbuatan. Akhirat setelah kita mengalami kematian merupakan tempat kita memanen hasil dari apa yang sudah kita tanam tersebut.

2. Menyelesaikan segala urusan di dunia
Jangan banyak perkara dengan hubungan sesama manusia yang berdampak pada perbuatan dosa dan kemaksiatan, terlebih yang hubungannya dengan silaturahim, karena itu akan membuat Anda sulit menjemput kematian dengan ikhlas. Setiap kita dianjurkan untuk menjadi seorang pemaaf serta selalu membiasakan diri minta maaf atas kesalahan-kesalahan. Dengan demikian diharapkan saat ajal menjemput kita, ajal itu datang menjemput dengan mudah dan ikhlas, tanpa ada beban kesalahan dengan orang lain.

3. Meningkatkan keimanan dan ketakwaan
Kunci utama untuk bisa menjemput kematian dengan mudah adalah terletak pada kekuatan keimanan yang kita miliki kepada Allah dan Rasul-Nya. Keimanan yang kuat akan melahirkan sifat diri yang mantap dan selalu percaya bahwa Allah Sang Maha dari segala Maha. Kita hanya lah makhluk yang lemah dan selalu berada di bawah kehendak yang Maha Kuasa.

4. Memiliki keluarga yang sakinah
Anak yang shaleh serta keluarga yang memiliki nilai keimanan yang kuat akan membuat kita bisa menjemput kematian dengan ikhlas. Tak ada yang perlu kita khawatirkan jika telah meninggalkan anak-anak dan istri sholehah. Keluarga sakinah yang selalu menjaga nilai-nilai robbani perlu Anda bangun untuk kebahagiaan Anda, baik di dunia maupun akhirat. Inilah aset warisan paling berharga yang akan kita rasakan manfaatnya meskipun kita sudah meninggal.

Cara lain agar kita bisa menjemput kematian dengan keihlasan adalah dengan senantiasa mengingat kematian tersebut. Alkisah, suatu hari sahabat Umar bin Khattab duduk bersama Rasulullah SAW. Kemudian datanglah seorang sahabat Anshar. Seraya memberi salam ia berkata: “Wahai Rasulullah, mukmin yang seperti apa yang paling utama?”. Beliau menjawab:”Yang paling baik akhlaknya”. Sahabat itu bertanya lagi: “Mukmin seperti apakah yang paling cerdas?” Beliau menjawab: “Muslim yang paling cerdas adalah yang paling banyak mengingat kematian dan yang paling baik mempersiapkan diri untuk sesudah kematian itu, mereka itulah orang-orang yang cerdas” (diriwayatkan oleh Imam al-Qurtubi dalam al-Tadzkirah fi Ahwal al-Mauta wa Umuri al-Akhirah). Tujuan mengingat kematian adalah agar kita berfikir ulang ketika akan melakukan suatu hal yang nantinya justru akan mempersulit kita menjawab pertanyaan Munkar dan Nakir. Rasulullah SAW bersabda: “Perbanyaklah olehmu mengingat-ingat kepada sesuatu yang melenyapkan segala macam kelazatan, yaitu kematian.” (HR. Turmudzi). Menurut Imam al-Qurtubi, hadist Nabi SAW tersebut merupakan nasihat sekaligus peringatan. Bahwasanya mengingat mati itu perintah, sebab orang yang teringat kematian dengan sebenarnya pasti akan mengurangi sifat-sifat tamaknya terhadap dunia dan mencegah manusia berangan-angan yang tak berujung dan melakukan hal yang sia-sia. Wallahu a’lam bish shawwab.

Jadi, sudah siapkah kita menghadapi kematian? Kalau saya, belum. Hehe. Tapi setelah menulis dan memposting tulisan ini, saya harus siap dan harus menyiapkan diri. Karena bukan kematian yang menunggu kita, kitalah yang menunggu kematian.

“The fear of death follows from the fear of life. A man who lives fully is prepared to die at any time.”
(Mark Twain)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s